Senin, 19 Oktober 2015

ketika hati kotor maka ucapan pun akan menjadi kotor

Posted by devina putri on 23.05 with 111 comments

lidah emang ga bertulang, tapi sekali di ucapkan dengan kata yang tidak enak sakitnya sampe seumur hidup engga hilang.

kadang apa yang di ucapkan sekiranya membuat sakit hati orang lain lebih baik di pendam saja.

hanya karena sebuah ucapan yang salah terkadang ikatan seorang teman bahkan keluarga atau orang tua bisa terpecah belah, oleh karena itu jaga ucapan dan perkataan. jika merasa tidak perlu di ucapkan lebih baik jangan di ucapkan. yang namanya sudah sakit hati, kata maaf aja rasanya sudah terlalu biasa di ucapkan. 


Categories:

111 komentar:

  1. memang kalo sudah sakit hati selalu keinget meskipun kita sudah memaafkan ya mbak defa, mungkin itu naluri manusia mbak, semoga kita bisa lebih bisa menjaga perkataan yang kurang sopan untuk diucapkan yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin, semoga saja kita dijauhi dari godaan syetan agar tidak berkata kotor ya maas hendri :D

      Hapus
    2. amin, semoga kita semua engga salah ucap :D

      Hapus
  2. Bener-bener kalo ini, kadang suka mencaci sendiri kalo lagi suntuk :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya mending sendiri aja mas, jangan di lampiasin ke orang lain :D

      Hapus
  3. Memang perkataan bisa lebih sakit dari pukulan

    BalasHapus
    Balasan
    1. mending di pukul sekali tapi kerasa sakit dari pada di pukul sama perkataan :D

      Hapus
  4. Tapi bener juga sih,,, apalagi kalau otak lagi kotor... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. semua bahasa latin bisa keluar ya mas . kalau otak lagi kotor :D

      Hapus
    2. Berarti perlu dicuci dulu mas kalo otaknya lagi kotor. Dibilas sampai bersih :D

      Hapus
    3. iya di bilas biar bersih dan harum lagi :D

      Hapus
    4. Iya mas paki rinso satu kilo ha....ha...

      Hapus
    5. waduuuh... iyah juga sih jhahah :D

      Hapus
    6. hehehe dikate baju hihihi

      Hapus
  5. Kata-kata itu memang lebih banyak berpotensi jadi pedang ketimbang pedang itu sendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apa lagi kalo bedang tersebut udah nusuk, kata anak jaman sekarang sih "sakitnya tuh disini"

      Hapus
  6. Setuju banget mbak :-)
    Semoga kita bisa menjadi pribadi yg bisa menjaga kebersihan hati dan ucapan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin, semoga kita semua bisa menjaga semua ucapan dan hati :)

      Hapus
  7. Iya, jika tidak bisa berkata baik lebih baik diam.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. keep silent aja ya mba dari pada ngeluarin kata kasar :)

      Hapus
  8. ketika hati kotor, maka kita dapat melihat gambaran sesungguhnya si pemilik hati. begitu kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ketika hati kotor maka ucapan biasanya akan ikut kasar, nah kita jadi tau sifat pribadi seseorang ketika lagi marah

      Hapus
  9. benar harus dicross cek ya klo mau bertutur hehehhe, makasi sudah mengingatkan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus di pilih yang baiknya aja :)

      Hapus
  10. ini semacam curhat gitu kan ya ?
    ciee

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaa, bisa di bilang begitu wkwkwk :D

      Hapus
  11. Memang kalau bisa berkata-kata yang baik saja atau diam

    BalasHapus
    Balasan
    1. ada pepatah bilang,diam itu kan emas

      Hapus
  12. Mulut bagai pedang tajam. mampu mengiris perasaan apabila di tebas dengan kata kata kotor... bersihkan hati, maka dengan sendirinya ungkapan yang di utarakan mulut sejalan dengan hati yang bersih,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bersihkan hati, jauhkan perkataan yang memang sepantasnya tidak di katakan, setuju sama mas fazri

      Hapus
    2. iya mba ucapan adalah ekspresi dari perasaan dan pikiran seseorang, Kalau terucap lisan dengan kata negatif berarti hati orang tersebut juga negatif.. perlu banyak banyak introspeksi diri...

      Hapus
    3. Jamaah oh jamaah, Alhamdulilah. hehe

      Hapus
    4. allhamdulilah ya hehehe :D

      Hapus
  13. Seperti pepatah mengatakan "lidahmu harimau mu" bukan begitu mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya benar banget, mulutmu harimau mu, jadi inget salah satu iklan di tv hehe

      Hapus
  14. Semoga dijauhkan dari hal seperti ini. :)

    BalasHapus
  15. Paling sulit itu menahan diri untuk berucap sesuai dengan yang kita rasakan. Padahal yg kita rasakan belum tentu benar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mba, susah mengendalikan diri

      Hapus
  16. Daku terkadang ngalamin manisnya ucapan tak seindah hatinya.

    Ucapan yg baik membuat hati menjadi baik. Teimakasih nasehatnya 'dek :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama-sama mba, semoga kita semua terhindar dari perkataan buruk

      Hapus
  17. Lebih baik diam dari pada berbicara tapi menyakitkan orang

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget, lebaik terdiam dan jangan berkata

      Hapus
    2. jika kamu tidak bisa berbuat baik kepada orang lain, maka janganlah kau buat yang buruk kepadaya

      *hasil kopas* wkwkwk

      Hapus
    3. lebih baik berbuat yang baik2 aja hehe

      Hapus
  18. makanya klo lg marah, mending nenangin diri dl yah, drpd ngomong yg akan bikin kita menyesal

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lebih baik intropeksi dulu ya mba :)

      Hapus
  19. memang bener juga sih mba, ucapan yg kotor lebih menyakitkan dari pada dipukul atau dijitak sekalipun... karena akan teringat sepanjang waktu...
    kan ada lagunya mba... Jagalah Hati Jangan Kau Kotori, Jagalah Hati, Cahaya Illahi .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya itu salah satu lagu religi ya hehe
      bener banget sakitnya tuh disni kalo udah keluar kata yang bikin ga enak

      Hapus
  20. Saya komentar apa ya...? Heeem begini aja
    Lidahmu adalah Harimau, jangan kau lepas tanpa kebenaran ,,,,, ha.. Ha... Mantap toh puisiku

    BalasHapus
    Balasan
    1. matap toh, toooohh
      kayanya suka nonton sinetron yaa, soalnya suka ada kata2 itu hehe

      Hapus
    2. hati hati mas ntar kebangun harimaunya trus kabuuuuuuuuuuuuur :) wkwkwk

      Hapus
  21. setuju banget ini, kata kata hati akan di curahkan oleh ucapan, begitu pula nilai dari ucapan sesorang juga bisa mencerminkan keadaan bagus dan buruk hatinya :) pertmax mbak devina :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekali mas, ucapan yang di keluarkan merupakan cerminan sifat seseorang

      Hapus
  22. lidah itu seperti lebih tajam dari pedang, wajar saja kalau terkena akan sakit sekali

    tapi terkadang perkataan yang kita sampaikan salah persepsi yang bisa mengakibatkan sakit hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang sih ada yang bilang kalo punya uneg2 mending utarakan biar plong, tapi kan lain lagi sama orang yang nerimanya, sebaiknya mending di utarakan dengan sikap dan kata yang baik

      Hapus
    2. jika ucapan baik saja tidak di Indahkan,,, lantas harus bagaimana???

      Hapus
    3. kalo tidak di indahkan, maka bersabarlah dan terus berusaha memberi nasihat dengan bijak

      Hapus
  23. setuju. Hati yang harusnya sering dilihat

    BalasHapus
  24. memang ucapan kebanyakan adalah gambaran hati yambak walaupun nggak secara keseluruhan.
    jadi kita kudu hati2 didalam berbicara apalagi dengan orang yg belum dikenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget mas, lebih baik hati2 soalnya sedikit kata yang membuat sakit hati orang biasanya akan di ingat selamanya

      Hapus
  25. makasih ya atas advicenya, saya lagi merasakan seperti itu, hati kotor banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga segera tenang kembali ya hati nya :)

      Hapus
  26. Yupz,,, setuju bingit Mbak, makanya jagalah hati ya, wkwkwkwkw :)

    BalasHapus
  27. Setuju banget... mulut mu... harimau mu... begitulah istilah lamanya... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. takut ya sama mulut harimau hehehe :D

      Hapus
  28. iya mbak....hati itu sumber segalah sumber...karena itu jagalah hati jangan disakiti..!
    btw
    salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. jagalah hati jangan kau kotori, kalo kata lagu mah begitu ya

      Hapus
  29. Hati itu biasanya lebih kuat power nya terhadap tindakan. Otak aja kalah. :D
    Jadi, jaga hati, itu sama jaga tindakan dan ucapan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo hati udah berkata maka akan keras dalam melakukan tindakan

      Hapus
  30. jadi intinya ucapan itu refleksi dari hati ya?
    nice quote

    BalasHapus
  31. hati kotor, otak ikutan, semuanya ikutan kotor poerilaku dan lain-lain ah semoga aku bukan orang yang seperti itu

    BalasHapus
  32. Lidah lebih tajam dari sebilah pedang..
    Harus hati-hati jaga ucapan..

    BalasHapus
  33. kalo kata salah satu iklan provider " mulutmu harimaumu "

    BalasHapus
  34. iya bener
    Sakit hati gak bisa diobatin dengan maaf doang

    BalasHapus
  35. sipp.. maka jagalah hati jangan kau kotori jagalah hati lentera hidup ini :D

    BalasHapus
  36. nice #QOTD mba, quote of the day hehehe..

    BalasHapus
  37. Bener, lidah memang nggak bertulang tp paling dahsyat kl buat orang sakit hati ckck

    BalasHapus
  38. Setuju, kalau kamu gak bisa bilang sesuatu yang nice, lebih baik diam :)

    BalasHapus
  39. Dengan itu perlulah kita mempunyai hati yang suci...

    BalasHapus
  40. Reminder yang sangat bagus. Terima kasih :-)

    Sama seperti tindakan, apa yang dikeluarkan oleh lisan seseorang, kerap mencerminkan isi hatinya. Sayang tidak semua orang bisa mengontrol hatinya, sehingga kadang masih ada yang suka mengeluarkan kata-kata kotor. Kata-kata itu pun akan terus diingat oleh yang mendengarnya.

    Semoga postingan ini semakin membuat kita sadar bahwa perlunya menjaga hati agar tidak dinodai hal-hal kotor.

    BalasHapus
  41. betul, ketika hati kotor bahkan kadang fikiran juga ikut kotor ya mbak,,, heheehe

    BalasHapus
  42. Mulutmu, harimaumu... dan inilah hikmah diciptakannya satu mulut dan dua telinga ,agar kita lebih banyak diam.
    kadang saya sering dibilang cool dan suka diam, padahal tujuan saya itu takut kalau salah ngomong yang akhirnya bikin hubungan jadi renggang.

    benar sekali kepribadian seseorang itu tercermin dari apa yang keluar dari cangkang mulutnya..
    semoga dijauhkan dari fitnah mulut ya Allah..

    BalasHapus
  43. Berrti melatih diri juga untuk bersabar agar tidak menyakiti orang lain dengan ucapan yang menyakitkan..

    bener ga mba :)

    BalasHapus
  44. Lidah memang nggak bertulang ya, makanya think before speak itu penting sekali :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mba, lidah tak bertulang, tapi sekali nya berucap lebih tajam dari pada pisau

      Hapus
  45. Ajining diri ono ing lathi...kalau orang jawa bilang..

    BalasHapus
  46. Saya setuju. Memang mengontorl ucapan adalah hal yang cukup sulit apalagi saat sedang dilanda amarah dan EMOSI yang meledak ledak sering menyebutkan seseorang tidak dapat mengontrol kosa kata atau perbendaharaan katanya Waspadalah jika EMOSI agar tetap terkontrol baik ucapan dan perkataannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul mas asep, harus lebih kontrol lagi, dan lebih ingat pada alloh biar tertahan emosi nya :)

      Hapus
  47. tp suka jd gemes sendiri sih klo dpendam aja hehehe

    BalasHapus
  48. kalau sedang enggak enak hati, mending diam saja ya. Takutnya nanti malah jadi semua kata-katanya mubadzir. Aduh saling belajar nich, saya juga kudu menerapkan apa yang saya tulis ya. Diam saja ketika sedang marah..hihii, tapai kan pingin dimengerti ya..bingung dech jadinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya sih mba kadang bingung ya, terkadang kalo emosi sudah benar2 meluap, kata2 pun rasanya udah ga bisa di saring , tapi kalo kita nya lebih sabar dan lebih ikhlas mungkin lebih baik diam saja cara terbaik nya :)

      Hapus
  49. Lapangkan dada, dan besarkan hati...
    Malaikat juga tahu, mana yang benar dan mana yang salah...
    Jadiii... jangan sampai ikutan kotor...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul cukup saya melapangkan dada dan ikhlas :)

      Hapus
  50. singkat dan padat, tapi mengena sekali mbk.
    Semoga kita memiliki hati yang baik dan bersih dari hal2 yang kotor.

    BalasHapus
  51. bagaikan kata mulutmu harimau mu..

    BalasHapus
  52. kalau menurut saya mending mencaci diri sendiri deh daripada mencaci orang lain. biar gak jadi dosa gtu mba :)

    BalasHapus
  53. Emang bener juga,... antara hati dan perkataan saling berkaitan...

    BalasHapus